Lantik Pejabat, Mendikbudristek Dorong untuk Segera Bergerak Mewujudkan Merdeka Belajar

Lantik Pejabat, Mendikbudristek Dorong untuk Segera Bergerak Mewujudkan Merdeka Belajar

- Merdeka Belajar
353

Mendikbudristek Nadiem Anwar Makarim melantik tujuh Pejabat Tinggi Madya dan dua pemimpin perguruan tinggi di lingkungan Kemendikbudristek.

 

GTK – Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Anwar Makarim melantik tujuh Pejabat Tinggi Madya dan dua pemimpin perguruan tinggi di lingkungan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek), secara hibrida (kombinasi daring dan luring), di Graha Utama Gedung A Kemendikbudristek, Rabu (15/9/2021). Menteri Nadiem mengimbau para pejabat dilantik segera bergerak mewujudkan Merdeka Belajar.

Adapun para pejabat Kemendikbudristek yang dilantik secara langsung adalah Iwan Syahril sebagai Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan, Jumeri sebagai Direktur Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Pendidikan Dasar, dan Pendidikan Menengah, Wikan Sakarinto sebagai Direktur Jenderal Pendidikan Vokasi, Hilmar Farid sebagai Direktur Jenderal Kebudayaan, dan Chatarina Muliana Girsang sebagai Inspektur Jenderal. Selanjutnya, Anindito Aditomo dilantik sebagai Kepala Badan Standar, Kurikulum, dan Asesmen Pendidikan, dan Endang Aminudin Aziz sebagai Kepala Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa.

Dua pejabat pendidikan tinggi juga turut dilantik secara virtual dari tempat masing-masing pada kesempatan ini, yaitu Apolo Safanpo sebagai Rektor Universitas Cenderawasih dan Mufrida Zein sebagai Direktur Politeknik Negeri Tanah Laut. Keduanya dilantik untuk Periode Tahun 2021-2025.

Diakui Menteri Nadiem, perubahan adalah sesuatu yang pasti dan tidak terhindarkan dan karenanya perlu cara pandang positif terhadap perubahan dalam diri dan lingkungan. “Reorganisasi Kemendikbudristek, dengan bergabungnya unsur riset dan teknologi perlu dijadikan peluang. Penggabungan ini adalah upaya pemerintah mendorong peningkatan kualitas pendidikan Indonesia dari jenjang dasar hingga tinggi. Mari kita sikapi perubahan dengan optimis, agar mahasiswa Indonesia bersemangat mengkreasikan inovasi bagi masyarakat,” imbaunya kepada para pejabat yang dilantik.

Pembentukan unit kerja baru, yakni Badan Standar, Kurikulum, dan Asesmen Pendidikan (BSKAP), dijelaskan Menteri Nadiem menandai perubahan paradigma dalam evalusi capaian belajar peserta didik. “Kita perlu terus meyakinkan orang tua, guru, dan murid bahwa Asesmen Nasional (AN) tidak memberikan konsekuensi apapun. AN dirancang untuk mengevaluasi dan memetakan sistem pendidikan,” ungkap Mendikbudristek.

“Saya harap, Bapak dan Ibu semakin memperkuat konsolidasi internal dan kerja sama eksternal untuk mencapai tujuan. Mari kita gunakan perubahan ini jadi peluang pelayanan terbaik,” ucap Mendikbudristek.

Mendikbudristek, dalam pembacaan sumpah jabatan, juga mengingatkan para pejabat, “Sumpah dan janji ini, selain disaksikan diri sendiri, juga disaksikan Tuhan YME, karena Tuhan Maha mengetahui. Tuhan mengetahui apa yang nampak dan tersembunyi dalam hati saudara-saudara. Saya percaya Saudara-saudara akan melaksanakan tugas sebaik-baiknya, sesuai tanggung jawab yang diberikan. Semoga Allah Subhanahu Wata’ala, Tuhan Yang Maha Esa bersama kita.”

“Mari kita terus menciptakan peluang di segala kondisi untuk serentak bergerak mewujudkan Merdeka Belajar,” pungkas Mendikbudristek.  

Headline

Lima Nilai Kepemimpinan 2.0 Ala Mendikbud